Khotbah dan Renungan Kristen

Kumpulan Bahan dan Khotbah Kristen terbaru, Kumpulan renungan kristen, Ilustrasi Khotbah, Ayat Emas Alkitab, Kumpulan Gambar Tuhan Yesus Kristus

Tuesday, September 1, 2015

Markus 7: 24-37 | Tuhan Pulihkan Hidupku



Bacaan Firman Tuhan: Markus 7: 24-37

“Ia menjadikan segala-galanya baik”

Pada nas Firman Tuhan ini diberitakan tentang mujizat Tuhan Yesus melalui kesembuhan dua orang yang sakit. Pertama, tentang seorang ibu yang anaknya perempuan kerasukan roh jahat. Mujizat diperlihatkan Tuhan Yesus hanya dengan kepercayaan perempuan Siro-Fenisia itu, yang tanpa dilihat dan di jabah, namun Yesus mengusir roh jahat itu dari jarak jauh. Kedua, menyembuhkan seorang yang tuli dan yang gagap. Yang ini berbeda dari yang pertama, sebab Yesus dengan jelas memperlihatkan langkah-langkah penyembuhan kepada fisik orang sakit itu.

Jika kita mempelajari ke dua orang sakit itu, ada kesamaan dari konsekuensi atau akibat dari sakit itu, yaitu putusnya komunikasi dengan orang lain. Jika orang yang dirasuki roh jahat, tentunya kalaupun berbicara, itu bukanlah ucapannya tetapi itu adalah perkataan setan. Demikian halnya dengan yang tuli dan yang gagap itu, dia tidak mampu mendengar apa yang orang lain ucapkan dan tidak pula dapat menanggapi dengan ucapan akan apa yang disampaikan orang lain.

Inilah pesan yang ingin disampaikan nas Firman Tuhan ini, mujizat kesembuhan yang diperbuat oleh Tuhan Yesus bukan hanya memperlihatkan kuasaNya sebagai penyembuh fisik manusia, tetapi ingin memperlihatkan pada kita kuasa ke-Mesiasan yang dimiliki oleh Yesus untuk menyembuhkan rohani manusia yang sakit yang menyebabkan putusnya hubungan/komunikasi manusia dengan Allah. Yesus menjadi perantara perdamaian manusia dengan Allah. Sebagaimana yang tertulis di Mazmur 103: 3 “Dia yang mengampuni segala kesalahanmu, yang menyembuhkan segala penyakitmu”.

Tuhan Yesus ingin menyembuhkan sakit yang diderita oleh manusia yaitu dosa. Supaya setiap yang percaya dan datang padaNya akan diberikan kesembuhan dari kuasa dosa yang membawa kepada kematian. Tuhan Yesus datang untuk menyembuhkan supaya kita memperoleh hidup yang dari Tuhan. Hidup sejati yang abadi.

Kerasukan Roh Jahat
Jika sekilas kita membaca ucapan Yesus kepada perempuan Siro-Fenisia itu, apalagi jika hubungkan dengan budaya ketimuran kita, yang mengatakan: “Biarlah anak-anak kenyang dahulu, sebab tidak patut mengambil roti yang disediakan bagi anak-anak dan melemparkannya kepada anjing”. Mungkin kita akan tersinggung jika dikatakan kita “anjing”. 

Ternyata perempuan itu tidak memperlihatkan sikap ketersinggungan, justru yang terjadi perempuan itu menanggapi dengan kepercayaan kepada kuasa Yesus "Benar, Tuhan. Tetapi anjing yang di bawah meja juga makan remah-remah yang dijatuhkan anak-anak."
 
Sehingga kita juga tidak langsung berpikiran yang aneh menanggapi ucapan Yesus ini. Sebab Yesus membaca situasi yang terjadi ketika itu, sebab Yesus berada pada posisi di rumah yang mungkin adalah rumah seorang Yahudi, sementara yang datang meminta kesembuhan itu adalah seorang perempuan dari kebudayaan Yunani yang bagi orang Yahudi adalah bangsa kafir.

Bagi orang Yahudi kata “anjing” adalah pemakaian kata untuk merujuk pada orang kafir, sementara bagi orang Yunani, kata “anjing” tidaklah selalu bermakna negatif, namun bagi mereka kata itu merujuk pada makna kesayangan (sebagaimana menyayangi binatang peliharaan).

Sebagaimana amanat agung Tuhan Yesus “kamu akan menjadi saksi-Ku di Yerusalem dan di seluruh Yudea dan Samaria dan sampai ke ujung bumi” (Kis. 1:8). Berita keselamatan dari Yesus adalah untuk seluruh manusia, bukan hanya kepada orang Israel saja. Namun ketika kedatangan perempuan itu, Yesus ingin menyatakan bahwa belum datang waktunya berita itu sampai kepada bangsa lain. 


Namun demikian, Yesus melihat kepercayaan perempuan itu, walaupun saatnya belum tiba tetapi imannya sanggup menembus batas-batas kemanusiaan (bangsa, adat). Kepercayaannya kepada kuasa Yesus yang tak akan dapat dihalangi dan dibatasi, bahwa segala sesuatunya mungkin bagi Allah. Kelebihan dari perempuan itu adalah kemampuannya memahami ucapan/perkataan Yesus bukan seperti orang Farisi dan ahli taurat yang keras kepala dalam kebodohannya.

Sebagaimana pergumulan si ibu ini atas penyakit anak perempuannya, demikian juga banyaknya para orangtua saat ini yang bergumul akan roh-roh dunia yang merasuki hidup generasi muda saat ini. Kenakalan remaja, pergaulan bebas, seks bebas, narkoba dan juga kemajuan teknologi yang terus berkembang yang membawa generasi-generasi “anti sosial”.

Kita belajar dari ibu ini, yang dengan kesungguhan mau mempercayakan hidup anaknya kepada Yesus. Anak-anak kita butuh Tuhan Yesus, mereka butuh perlindungan Tuhan Yesus dan hanya Tuhan Yesus yang dapat menyembuhkan mereka dari kuasa roh-roh dunia yang merusak masa depan anak-anak kita. 

Yang tuli dan gagap
Kepada yang sakit ini, jelas diberitakan kepada kita bagaimana perbuatan Yesus yang dengan praktek memperlihatkan kesembuhan kepada orang tuli dan yang gagap itu. Yesus membawa yang sakit itu sendiri kemudian memasukan jariNya ke teliga dan Ia meludah dan merabah lidah yang sakit itu. Yesus kemudian menarik nafas dan berkata “Efata”. 

Diperlihatkan pada kita bagaimana sikap emosi kesedihan Yesus dengan tindakanNya kepada teliga dan lidah sambil bernafas panjang. Yesus berduka atas teliga manusia yang tidak terbuka untuk mendengar Firman Tuhan dan mulut manusia yang tidak terbuka untuk memuji dan memuliakan Tuhan.

Tuhan meyembuhkan kita:
Supaya bukan roh-roh dunia yang merasuki hidup kita, tetapi Roh Kudus yang member kehidupan
Supaya telinga kita terbuka mendengar suara Tuhan, bukan suara iblis
Supaya mulut kita terbuka memberitakan Injil dan memuji Tuhan, bukan memberitakan kejahatan dan keangkuhan dan kesombongan atas kekuatan diri sendiri.

No comments :

About Metro

Powered by Blogger.

Popular Posts

Followers

Popular Posts

Markus 7: 24-37 | Tuhan Pulihkan Hidupku



Bacaan Firman Tuhan: Markus 7: 24-37

“Ia menjadikan segala-galanya baik”

Pada nas Firman Tuhan ini diberitakan tentang mujizat Tuhan Yesus melalui kesembuhan dua orang yang sakit. Pertama, tentang seorang ibu yang anaknya perempuan kerasukan roh jahat. Mujizat diperlihatkan Tuhan Yesus hanya dengan kepercayaan perempuan Siro-Fenisia itu, yang tanpa dilihat dan di jabah, namun Yesus mengusir roh jahat itu dari jarak jauh. Kedua, menyembuhkan seorang yang tuli dan yang gagap. Yang ini berbeda dari yang pertama, sebab Yesus dengan jelas memperlihatkan langkah-langkah penyembuhan kepada fisik orang sakit itu.

Jika kita mempelajari ke dua orang sakit itu, ada kesamaan dari konsekuensi atau akibat dari sakit itu, yaitu putusnya komunikasi dengan orang lain. Jika orang yang dirasuki roh jahat, tentunya kalaupun berbicara, itu bukanlah ucapannya tetapi itu adalah perkataan setan. Demikian halnya dengan yang tuli dan yang gagap itu, dia tidak mampu mendengar apa yang orang lain ucapkan dan tidak pula dapat menanggapi dengan ucapan akan apa yang disampaikan orang lain.

Inilah pesan yang ingin disampaikan nas Firman Tuhan ini, mujizat kesembuhan yang diperbuat oleh Tuhan Yesus bukan hanya memperlihatkan kuasaNya sebagai penyembuh fisik manusia, tetapi ingin memperlihatkan pada kita kuasa ke-Mesiasan yang dimiliki oleh Yesus untuk menyembuhkan rohani manusia yang sakit yang menyebabkan putusnya hubungan/komunikasi manusia dengan Allah. Yesus menjadi perantara perdamaian manusia dengan Allah. Sebagaimana yang tertulis di Mazmur 103: 3 “Dia yang mengampuni segala kesalahanmu, yang menyembuhkan segala penyakitmu”.

Tuhan Yesus ingin menyembuhkan sakit yang diderita oleh manusia yaitu dosa. Supaya setiap yang percaya dan datang padaNya akan diberikan kesembuhan dari kuasa dosa yang membawa kepada kematian. Tuhan Yesus datang untuk menyembuhkan supaya kita memperoleh hidup yang dari Tuhan. Hidup sejati yang abadi.

Kerasukan Roh Jahat
Jika sekilas kita membaca ucapan Yesus kepada perempuan Siro-Fenisia itu, apalagi jika hubungkan dengan budaya ketimuran kita, yang mengatakan: “Biarlah anak-anak kenyang dahulu, sebab tidak patut mengambil roti yang disediakan bagi anak-anak dan melemparkannya kepada anjing”. Mungkin kita akan tersinggung jika dikatakan kita “anjing”. 

Ternyata perempuan itu tidak memperlihatkan sikap ketersinggungan, justru yang terjadi perempuan itu menanggapi dengan kepercayaan kepada kuasa Yesus "Benar, Tuhan. Tetapi anjing yang di bawah meja juga makan remah-remah yang dijatuhkan anak-anak."
 
Sehingga kita juga tidak langsung berpikiran yang aneh menanggapi ucapan Yesus ini. Sebab Yesus membaca situasi yang terjadi ketika itu, sebab Yesus berada pada posisi di rumah yang mungkin adalah rumah seorang Yahudi, sementara yang datang meminta kesembuhan itu adalah seorang perempuan dari kebudayaan Yunani yang bagi orang Yahudi adalah bangsa kafir.

Bagi orang Yahudi kata “anjing” adalah pemakaian kata untuk merujuk pada orang kafir, sementara bagi orang Yunani, kata “anjing” tidaklah selalu bermakna negatif, namun bagi mereka kata itu merujuk pada makna kesayangan (sebagaimana menyayangi binatang peliharaan).

Sebagaimana amanat agung Tuhan Yesus “kamu akan menjadi saksi-Ku di Yerusalem dan di seluruh Yudea dan Samaria dan sampai ke ujung bumi” (Kis. 1:8). Berita keselamatan dari Yesus adalah untuk seluruh manusia, bukan hanya kepada orang Israel saja. Namun ketika kedatangan perempuan itu, Yesus ingin menyatakan bahwa belum datang waktunya berita itu sampai kepada bangsa lain. 


Namun demikian, Yesus melihat kepercayaan perempuan itu, walaupun saatnya belum tiba tetapi imannya sanggup menembus batas-batas kemanusiaan (bangsa, adat). Kepercayaannya kepada kuasa Yesus yang tak akan dapat dihalangi dan dibatasi, bahwa segala sesuatunya mungkin bagi Allah. Kelebihan dari perempuan itu adalah kemampuannya memahami ucapan/perkataan Yesus bukan seperti orang Farisi dan ahli taurat yang keras kepala dalam kebodohannya.

Sebagaimana pergumulan si ibu ini atas penyakit anak perempuannya, demikian juga banyaknya para orangtua saat ini yang bergumul akan roh-roh dunia yang merasuki hidup generasi muda saat ini. Kenakalan remaja, pergaulan bebas, seks bebas, narkoba dan juga kemajuan teknologi yang terus berkembang yang membawa generasi-generasi “anti sosial”.

Kita belajar dari ibu ini, yang dengan kesungguhan mau mempercayakan hidup anaknya kepada Yesus. Anak-anak kita butuh Tuhan Yesus, mereka butuh perlindungan Tuhan Yesus dan hanya Tuhan Yesus yang dapat menyembuhkan mereka dari kuasa roh-roh dunia yang merusak masa depan anak-anak kita. 

Yang tuli dan gagap
Kepada yang sakit ini, jelas diberitakan kepada kita bagaimana perbuatan Yesus yang dengan praktek memperlihatkan kesembuhan kepada orang tuli dan yang gagap itu. Yesus membawa yang sakit itu sendiri kemudian memasukan jariNya ke teliga dan Ia meludah dan merabah lidah yang sakit itu. Yesus kemudian menarik nafas dan berkata “Efata”. 

Diperlihatkan pada kita bagaimana sikap emosi kesedihan Yesus dengan tindakanNya kepada teliga dan lidah sambil bernafas panjang. Yesus berduka atas teliga manusia yang tidak terbuka untuk mendengar Firman Tuhan dan mulut manusia yang tidak terbuka untuk memuji dan memuliakan Tuhan.

Tuhan meyembuhkan kita:
Supaya bukan roh-roh dunia yang merasuki hidup kita, tetapi Roh Kudus yang member kehidupan
Supaya telinga kita terbuka mendengar suara Tuhan, bukan suara iblis
Supaya mulut kita terbuka memberitakan Injil dan memuji Tuhan, bukan memberitakan kejahatan dan keangkuhan dan kesombongan atas kekuatan diri sendiri.

Artikel Terkait

Anda baru saja membaca artikel yang berkategori Dosa / Epistel / Firman Allah / Iman / Keluarga Kristen / Muzijat Tuhan / Pergumulan Hidup / Roh Kudus / Saksi Kristus dengan judul Markus 7: 24-37 | Tuhan Pulihkan Hidupku . Anda bisa bookmark halaman ini dengan URL http://sukacitamu.blogspot.com/2015/09/markus-7-24-37-tuhan-pulihkan-hidupku.html . Terima kasih!
Ditulis oleh: Porisman Lubis -

Belum ada komentar untuk " Markus 7: 24-37 | Tuhan Pulihkan Hidupku "