Khotbah dan Renungan Kristen

Kumpulan Bahan dan Khotbah Kristen terbaru, Kumpulan renungan kristen, Ilustrasi Khotbah, Ayat Emas Alkitab, Kumpulan Gambar Tuhan Yesus Kristus

Tuesday, August 19, 2014

Roma 12:1-8; Ibadah Yang Sejati

Bacaan Firman Tuhan: Roma 12:1-8
Pada pasal-pasal sebelumnya Paulus menjelaskan bahwa keselamatan adalah anugerah Allah, manusia diselamatkan karena iman dan bukan karena perbuatan baik. Tidak ada seorangpun yang akan selamat dari kutuk dosa, sebab manusia hanya dapat selamat karena dibenarkan oleh Allah melalui penebusan di dalam Kristus Yesus.

Lebih lanjut Paulus menyatakan dalam nas khotbah kita kali ini bahwa orang-orang yang diselamatkan itu memiliki kehidupan yang benar-benar berbeda yakni adanya penguasaan diri dengan tidak serupa dengan dunia ini, sebab harus mempersembahkan tubuh menjadi persembahan yang hidup, kudus yang berkenan kepada Allah.

Hidup orang yang telah diselamatkan itu adalah mengenakan hidup yang baru, yakni mengenakan Kristus dalam hidup kita dan menanggalkan hidup lama beserta kebiasaan-kebiasaannya (Rm. 13:12-14; Gal. 3:27), dengan demikian kita mempersembahkan hidup untuk rencana Allah yang besar untuk keselamatan manusia dan bukan lagi mengikuti keinginan daging.

Sehingga iman bukan hanya sekedar penerimaan anugerah Allah saja, namun iman itu akan membawa pembaharuan akal budi, yakni mempersembahkan hidup bagi Tuhan. Dengan demikian akan memancarkan hidup yang tidak serupa dengan dunia ini, yakni dunia yang dikuasai oleh kejahatan (Kis. 2:40; Gal. 1:4) dan sarat dengan kuasa iblis (Yoh. 12:31; 1 Yoh. 5:19). Maka nasehat Paulus dalam 2 Kor. 13:5 patut untuk kita renungkan: “Ujilah dirimu sendiri, apakah kamu tetap tegak di dalam iman”, sebab iman tanpa perbuatan pada hakikatnya adalah mati (Yak.2:17).

Dengan mempersembahkan tubuh – seluruh kehidupan kita kepada Allah, kita akan memasuki yang namanya Ibadah yang sejati, yakni ibadah yang tidak terbatas gerak dan ruang. Apapun yang kita perbuat dan lakukan dalam kehidupan kita adalah dalam rangka – bekerja untuk Tuhan. Maka ibadah yang sejati itu tidak hanya sampai pada kebaktian minggu, maupun kebaktian dalam persekutuan yang lain lagi, namun kebaktian dalam persekutuan itu sendiri akan meluas berdampak bagi kehidupan kita dengan memperlihatkan kehidupan yang bersekutu dengan Allah, itulah ibadah yang sejati.

Lebih lanjut nasehat Paulus untuk mempersembahkan tubuh sebagai implikasi dari iman yang adalah esensi dari ibadah yang sejati harus terlebih dahulu terlihat dari kehidupan sesama mereka yang percaya kepada Kristus (ay.3). Implikasi iman kepada Kristus akan nyata terlihat dalam kehidupan jemaat dengan adanya satu tujuan hidup yang jelas, yakni walaupun memiliki karunia yang berbeda-beda dari Allah, kita sedang berbuat dalam satu tubuh di dalam Kristus.
Ada 3 prinsip yang harus dijalankan dalam kehidupan jemaat:
  1. Kita adalah anggota seorang terhadap yang lain
    Setiap jemaat memiliki karunia yang berbeda-beda, semuanya memiliki keunikan dan peran tersendiri dalam tubuh Kristus. Sehingga setiap anggota adalah sama di hadapan Tuhan. Maka tidak ada alasan untuk memegahkan diri ataupun menyombongkannya menganggap diri lebih dari yang lain.
  2. Karunia itu adalah untuk dilakukan sesuai dengan iman
    Tuhan karuniakan berbagai bakat dan kemampuan yang berbeda-beda dalam jemaat, dan karunia itu diberikan bukan untuk disimpan ataupun dinikmati sendiri, namun Tuhan memberikannya supaya dapat dipergunakan untuk saling menolong dan membantu. Maka kita mempersembahkan hidup kita menjadi persembahan yang hidup, kudus dan yang berkenan kepada Tuhan. Kita melakukan yang terbaik kepada Tuhan sesuai dengan karunia yang diberikan bagi kita.
  3. Melakukan karunia itu dengan hati yang iklas, rajin dan penuh sukacita
    Apapun karunia yang kita miliki lakukanlah dengan iklas, rajin dan penuh sukacita. Jangan lakukan dengan terpaksa ataupun karena alasan-alasan tertentu kita melakukan sesuatu.

Apapun yang kita lakukan dalam kehidupan kita adalah bekerja dan berbuat untuk Tuhan dan bukan untuk manusia (Kolose 3:23). Dalam setiap pekerjaan yang kita lakukan selalu ada saja yang namanya hambatan dan tantangan, disinilah kita juga akan dikuatkan untuk mampu menghadapi semuanya sebab kita berbuat adalah untuk Tuhan. Jika kita bekerja dan berbuat apapun itu, jika kita melakukannya untuk manusia kita pasti akan putus asa dan mundur ketika ada halangan dan tantangan, namun karena kita melakukan segala sesuatu adalah untuk Tuhan, itulah ibadah yang sejati, semuanya adalah untuk kemuliaan Tuhan.

No comments :

About Metro

Powered by Blogger.

Popular Posts

Followers

Popular Posts

Roma 12:1-8; Ibadah Yang Sejati

Bacaan Firman Tuhan: Roma 12:1-8
Pada pasal-pasal sebelumnya Paulus menjelaskan bahwa keselamatan adalah anugerah Allah, manusia diselamatkan karena iman dan bukan karena perbuatan baik. Tidak ada seorangpun yang akan selamat dari kutuk dosa, sebab manusia hanya dapat selamat karena dibenarkan oleh Allah melalui penebusan di dalam Kristus Yesus.

Lebih lanjut Paulus menyatakan dalam nas khotbah kita kali ini bahwa orang-orang yang diselamatkan itu memiliki kehidupan yang benar-benar berbeda yakni adanya penguasaan diri dengan tidak serupa dengan dunia ini, sebab harus mempersembahkan tubuh menjadi persembahan yang hidup, kudus yang berkenan kepada Allah.

Hidup orang yang telah diselamatkan itu adalah mengenakan hidup yang baru, yakni mengenakan Kristus dalam hidup kita dan menanggalkan hidup lama beserta kebiasaan-kebiasaannya (Rm. 13:12-14; Gal. 3:27), dengan demikian kita mempersembahkan hidup untuk rencana Allah yang besar untuk keselamatan manusia dan bukan lagi mengikuti keinginan daging.

Sehingga iman bukan hanya sekedar penerimaan anugerah Allah saja, namun iman itu akan membawa pembaharuan akal budi, yakni mempersembahkan hidup bagi Tuhan. Dengan demikian akan memancarkan hidup yang tidak serupa dengan dunia ini, yakni dunia yang dikuasai oleh kejahatan (Kis. 2:40; Gal. 1:4) dan sarat dengan kuasa iblis (Yoh. 12:31; 1 Yoh. 5:19). Maka nasehat Paulus dalam 2 Kor. 13:5 patut untuk kita renungkan: “Ujilah dirimu sendiri, apakah kamu tetap tegak di dalam iman”, sebab iman tanpa perbuatan pada hakikatnya adalah mati (Yak.2:17).

Dengan mempersembahkan tubuh – seluruh kehidupan kita kepada Allah, kita akan memasuki yang namanya Ibadah yang sejati, yakni ibadah yang tidak terbatas gerak dan ruang. Apapun yang kita perbuat dan lakukan dalam kehidupan kita adalah dalam rangka – bekerja untuk Tuhan. Maka ibadah yang sejati itu tidak hanya sampai pada kebaktian minggu, maupun kebaktian dalam persekutuan yang lain lagi, namun kebaktian dalam persekutuan itu sendiri akan meluas berdampak bagi kehidupan kita dengan memperlihatkan kehidupan yang bersekutu dengan Allah, itulah ibadah yang sejati.

Lebih lanjut nasehat Paulus untuk mempersembahkan tubuh sebagai implikasi dari iman yang adalah esensi dari ibadah yang sejati harus terlebih dahulu terlihat dari kehidupan sesama mereka yang percaya kepada Kristus (ay.3). Implikasi iman kepada Kristus akan nyata terlihat dalam kehidupan jemaat dengan adanya satu tujuan hidup yang jelas, yakni walaupun memiliki karunia yang berbeda-beda dari Allah, kita sedang berbuat dalam satu tubuh di dalam Kristus.
Ada 3 prinsip yang harus dijalankan dalam kehidupan jemaat:
  1. Kita adalah anggota seorang terhadap yang lain
    Setiap jemaat memiliki karunia yang berbeda-beda, semuanya memiliki keunikan dan peran tersendiri dalam tubuh Kristus. Sehingga setiap anggota adalah sama di hadapan Tuhan. Maka tidak ada alasan untuk memegahkan diri ataupun menyombongkannya menganggap diri lebih dari yang lain.
  2. Karunia itu adalah untuk dilakukan sesuai dengan iman
    Tuhan karuniakan berbagai bakat dan kemampuan yang berbeda-beda dalam jemaat, dan karunia itu diberikan bukan untuk disimpan ataupun dinikmati sendiri, namun Tuhan memberikannya supaya dapat dipergunakan untuk saling menolong dan membantu. Maka kita mempersembahkan hidup kita menjadi persembahan yang hidup, kudus dan yang berkenan kepada Tuhan. Kita melakukan yang terbaik kepada Tuhan sesuai dengan karunia yang diberikan bagi kita.
  3. Melakukan karunia itu dengan hati yang iklas, rajin dan penuh sukacita
    Apapun karunia yang kita miliki lakukanlah dengan iklas, rajin dan penuh sukacita. Jangan lakukan dengan terpaksa ataupun karena alasan-alasan tertentu kita melakukan sesuatu.

Apapun yang kita lakukan dalam kehidupan kita adalah bekerja dan berbuat untuk Tuhan dan bukan untuk manusia (Kolose 3:23). Dalam setiap pekerjaan yang kita lakukan selalu ada saja yang namanya hambatan dan tantangan, disinilah kita juga akan dikuatkan untuk mampu menghadapi semuanya sebab kita berbuat adalah untuk Tuhan. Jika kita bekerja dan berbuat apapun itu, jika kita melakukannya untuk manusia kita pasti akan putus asa dan mundur ketika ada halangan dan tantangan, namun karena kita melakukan segala sesuatu adalah untuk Tuhan, itulah ibadah yang sejati, semuanya adalah untuk kemuliaan Tuhan.

Artikel Terkait

Anda baru saja membaca artikel yang berkategori Khotbah Minggu / Persekutuan dengan judul Roma 12:1-8; Ibadah Yang Sejati . Anda bisa bookmark halaman ini dengan URL http://sukacitamu.blogspot.com/2014/08/roma-121-8-ibadah-yang-sejati.html . Terima kasih!
Ditulis oleh: Porisman Lubis -

Belum ada komentar untuk " Roma 12:1-8; Ibadah Yang Sejati "