Khotbah dan Renungan Kristen

Kumpulan Bahan dan Khotbah Kristen terbaru, Kumpulan renungan kristen, Ilustrasi Khotbah, Ayat Emas Alkitab, Kumpulan Gambar Tuhan Yesus Kristus

Monday, February 13, 2017

Imamat 19:1-2+9-18 | Tampil Beda



Bacaan Firman Tuhan: Imamat 19: 1-2 + 9-18
“Kuduslah kamu, sebab Aku, Tuhan Allahmu, kudus”

Dalam kitab Imamat di jelaskan dengan sangat terperinci diterangkan aturan-aturan yang harus dilakukan oleh bangsa Israel baik dalam peribadahan maupun dalam kehidupan sehari-hari. Secara umum kita dapat melihat maksud umum dari kitab Imamat ini:

1.      Allah melibatkan diri dalam segala aspek kehidupan manusia
Urusan dengan Tuhan, hubungan dengan Tuhan tidak hanya di bait Allah saja, tetapi juga dalam kehidupan sehari-hari. Kekudusan itu tidak hanya tampak di dalam peribadahan tetapi kekudusan itu juga harus nyata dalam segala aspek kehidupan.

2.     Supaya menjadi bangsa yang memiliki identitas
Sama seperti pembentukan suatu Negara yang baru, maka satu hal yang utama yang harus ada adalah Undang-Undang Dasar yang akan mengatur tatanan hidup bernegara. Demikian juga halnya dengan umat Israel karena mereka baru keluar dari perbudakan di Mesir, maka mereka juga harus dibentuk untuk memiliki identitas yang baru sebagai umat Allah. Maka mental, sikap, perilaku mereka bukan lagi seperti budak, tetapi sebagai bangsa yang dipanggil oleh Allah.

Maka sebagai bangsa yang dipilih oleh Tuhan, mereka harus berbeda dari bangsa-bangsa yang lain. Sebab yang memanggil mereka adalah Allah pencipta penguasa kehidupan. Bahkan mereka harus memiliki mental, sikap dan perilaku yang berada jauh di atas bangsa lain. Supaya melalui kehidupan umat Israel, bangsa yang lainnya dapat melihat kebesaran Tuhan.
Dalam nas khotbah ini di katakana di ayat 2 “Kuduslah kamu, sebab Aku, Tuhan Allahmu, kudus”. Jika dikatakan kudus (Ibr. Qadosh) artinya "terpisah" atau "berbeda". Sehingga jika dikatakan kita harus kudus bukan artinya kita berubah jadi sok kudus dengan penonjolan kemunafikan. Tetapi seorang Kristen yang hidup kudus di hadapan Allah harus memiliki sikap dan perilaku yang berbeda dengan orang yang tidak percaya. Kita harus memperlihatkan bahwa kita adalah umat kepunyaan Allah. Jika Yesus mengistilahkannya supaya menjadi garam dan terang dunia.

Maka kita sebagai seorang Kristen harus memiliki nilai lebih yang berbeda dengan mereka. Ada sesuatu yang dapat di tiru dan diteladani dari kita. Kudus (berbeda) dalam perilaku, hidup berkeluarga, dalam pencari nafkah, bahkan kita juga berbeda dalam menghadapi musuh.

Yang membuat kita kudus atau berbeda dengan orang-orang yang tidak percaya adalah bahwa kita berbuat, bertindak dan berfikir bukan dengan cara-cara duniawi, tetapi kita memakai cara-cara yang telah ditetapkan oleh Tuhan. 

No comments :

About Metro

Powered by Blogger.

Popular Posts

Followers

Popular Posts

Imamat 19:1-2+9-18 | Tampil Beda



Bacaan Firman Tuhan: Imamat 19: 1-2 + 9-18
“Kuduslah kamu, sebab Aku, Tuhan Allahmu, kudus”

Dalam kitab Imamat di jelaskan dengan sangat terperinci diterangkan aturan-aturan yang harus dilakukan oleh bangsa Israel baik dalam peribadahan maupun dalam kehidupan sehari-hari. Secara umum kita dapat melihat maksud umum dari kitab Imamat ini:

1.      Allah melibatkan diri dalam segala aspek kehidupan manusia
Urusan dengan Tuhan, hubungan dengan Tuhan tidak hanya di bait Allah saja, tetapi juga dalam kehidupan sehari-hari. Kekudusan itu tidak hanya tampak di dalam peribadahan tetapi kekudusan itu juga harus nyata dalam segala aspek kehidupan.

2.     Supaya menjadi bangsa yang memiliki identitas
Sama seperti pembentukan suatu Negara yang baru, maka satu hal yang utama yang harus ada adalah Undang-Undang Dasar yang akan mengatur tatanan hidup bernegara. Demikian juga halnya dengan umat Israel karena mereka baru keluar dari perbudakan di Mesir, maka mereka juga harus dibentuk untuk memiliki identitas yang baru sebagai umat Allah. Maka mental, sikap, perilaku mereka bukan lagi seperti budak, tetapi sebagai bangsa yang dipanggil oleh Allah.

Maka sebagai bangsa yang dipilih oleh Tuhan, mereka harus berbeda dari bangsa-bangsa yang lain. Sebab yang memanggil mereka adalah Allah pencipta penguasa kehidupan. Bahkan mereka harus memiliki mental, sikap dan perilaku yang berada jauh di atas bangsa lain. Supaya melalui kehidupan umat Israel, bangsa yang lainnya dapat melihat kebesaran Tuhan.
Dalam nas khotbah ini di katakana di ayat 2 “Kuduslah kamu, sebab Aku, Tuhan Allahmu, kudus”. Jika dikatakan kudus (Ibr. Qadosh) artinya "terpisah" atau "berbeda". Sehingga jika dikatakan kita harus kudus bukan artinya kita berubah jadi sok kudus dengan penonjolan kemunafikan. Tetapi seorang Kristen yang hidup kudus di hadapan Allah harus memiliki sikap dan perilaku yang berbeda dengan orang yang tidak percaya. Kita harus memperlihatkan bahwa kita adalah umat kepunyaan Allah. Jika Yesus mengistilahkannya supaya menjadi garam dan terang dunia.

Maka kita sebagai seorang Kristen harus memiliki nilai lebih yang berbeda dengan mereka. Ada sesuatu yang dapat di tiru dan diteladani dari kita. Kudus (berbeda) dalam perilaku, hidup berkeluarga, dalam pencari nafkah, bahkan kita juga berbeda dalam menghadapi musuh.

Yang membuat kita kudus atau berbeda dengan orang-orang yang tidak percaya adalah bahwa kita berbuat, bertindak dan berfikir bukan dengan cara-cara duniawi, tetapi kita memakai cara-cara yang telah ditetapkan oleh Tuhan. 

Artikel Terkait

Anda baru saja membaca artikel yang berkategori Ajaran Kristen / Epistel / Etika Kristen / Persekutuan dengan judul Imamat 19:1-2+9-18 | Tampil Beda . Anda bisa bookmark halaman ini dengan URL http://sukacitamu.blogspot.com/2017/02/imamat-191-29-18-tampil-beda.html . Terima kasih!
Ditulis oleh: Pdt. Porisman D.M Lubis -

Belum ada komentar untuk " Imamat 19:1-2+9-18 | Tampil Beda "