Khotbah dan Renungan Kristen

Kumpulan Bahan dan Khotbah Kristen terbaru, Kumpulan renungan kristen, Ilustrasi Khotbah, Ayat Emas Alkitab, Kumpulan Gambar Tuhan Yesus Kristus

Thursday, July 11, 2013

Kristus Menjadi Hikmat Bagi Kita ( 1 Raja-raja 3: 4-14)

Bacaan Firman Tuhan: 1 Raja-raja 3: 4-14; 1 Korintus 2: 6-16
Dalam hal ini Salomo yang adalah raja yang dipilih untuk memimpin bangsa Israel sepertinya persis mengetahui apa sebenarnya yang dia butuhkan sebagai raja ketika Tuhan bertanya dalam mimpinya “Mintalah apa yang hendak Kuberikan kepadamu” dan sangatlah tepat jika dia meminta hikmat dan kebijaksanaan untuk menimbang suatu perkara untuk dapat menimbang antara yang baik dan yang jahat. Sebab Salomo sebagai raja harus mampu untuk memutuskan berbagai perkara yang dia hadapi untuk memimpin bangsa Israel yang begitu besar. Adalah sangat baik jika pertanyaan Tuhan tersebut kita refleksikan dalam hidup kita jika Tuhan juga bertanya kepada kita “Mintalah apa yang hendak Kuberikan kepadamu” maka apakah yang akan kita jawab?
Namun hal menarik yang dapat kita ambil dari jawaban Salomo adalah bahwa hikmat yang dia minta itu adalah berasal dari Tuhan, sebab jika kita kita menimbang suatu keputusan dengan himat manusia mungkin akan lain lagi jawabannya. Sehingga permintaan Salomo itu tidak lain adalah permohonan penyertaan Tuhan dalam kehidupannya agar kehendak Tuhanlah yang nyata dalam kehidupannya dan bukan kehendaknya, untuk menimbang suatu perkara tidak mengandalkan pikiran manusia namun mengandalkan hikmat Allah. Itulah sebabnya jika kita melihat bagaimana Salomo memberikan nasehat-nasehat dalam kehidupan sehari-hari melalui kitab Amsal sangat jelas menegaskan kepada kita bahwa hikmat “takut akan Tuhan adalah permulaan pengetahuan”.

Dalam menjalani kehidupan ini kita tidak akan terlepas dari keputusan-keputusan yang akan kita ambil dalam menyikapi ataupun melakukan sesuatu yang sangat mempengaruhi kehidupan yang kita jalani sehingga bagaimana kita dalam mengambil keputusan, apakah keputusan yang kita ambil adalah berdasarkan hikmat Allah atau hikmat manusia? 

Sebagai pengikut Kristus di dunia ini kita harus sadar bahwa tujuan hidup kita itu adalah mengikut Yesus, sehingga segala keputusan hidup ini hanya akan diarahkan pada hikmat Allah, apapun yang akan direncanakan, dipikirkan dan akan dilakukan itu adalah sesuai dengan kehendak Allah, dalam 1 Korintus 1: 30 dikatakan bahwa “Kristus Yesus telah menjadi hikmat bagi kita”. Hikmat manusia, salib adalah suatu kebodohan, tetapi salib adalah kekuatan Allah. Rasul Paulus begitu jelas menyatakan mengenai hikmat Allah dan hikmat manusia dalam 1 Koristus 1-2. Sehingga di dalam mengambil segala tindakan itu adalah melalui hikmat kebijaksanaan Allah dan bukan hikmat manusia.
Bacaan Firman Tuhan: 1 Raja-raja 3: 4-14; 1 Korintus 2: 6-16
Dalam hal ini Salomo yang adalah raja yang dipilih untuk memimpin bangsa Israel sepertinya persis mengetahui apa sebenarnya yang dia butuhkan sebagai raja ketika Tuhan bertanya dalam mimpinya “Mintalah apa yang hendak Kuberikan kepadamu” dan sangatlah tepat jika dia meminta hikmat dan kebijaksanaan untuk menimbang suatu perkara untuk dapat menimbang antara yang baik dan yang jahat. Sebab Salomo sebagai raja harus mampu untuk memutuskan berbagai perkara yang dia hadapi untuk memimpin bangsa Israel yang begitu besar. Adalah sangat baik jika pertanyaan Tuhan tersebut kita refleksikan dalam hidup kita jika Tuhan juga bertanya kepada kita “Mintalah apa yang hendak Kuberikan kepadamu” maka apakah yang akan kita jawab?
Namun hal menarik yang dapat kita ambil dari jawaban Salomo adalah bahwa hikmat yang dia minta itu adalah berasal dari Tuhan, sebab jika kita kita menimbang suatu keputusan dengan himat manusia mungkin akan lain lagi jawabannya. Sehingga permintaan Salomo itu tidak lain adalah permohonan penyertaan Tuhan dalam kehidupannya agar kehendak Tuhanlah yang nyata dalam kehidupannya dan bukan kehendaknya, untuk menimbang suatu perkara tidak mengandalkan pikiran manusia namun mengandalkan hikmat Allah. Itulah sebabnya jika kita melihat bagaimana Salomo memberikan nasehat-nasehat dalam kehidupan sehari-hari melalui kitab Amsal sangat jelas menegaskan kepada kita bahwa hikmat “takut akan Tuhan adalah permulaan pengetahuan”.

Dalam menjalani kehidupan ini kita tidak akan terlepas dari keputusan-keputusan yang akan kita ambil dalam menyikapi ataupun melakukan sesuatu yang sangat mempengaruhi kehidupan yang kita jalani sehingga bagaimana kita dalam mengambil keputusan, apakah keputusan yang kita ambil adalah berdasarkan hikmat Allah atau hikmat manusia? 

Sebagai pengikut Kristus di dunia ini kita harus sadar bahwa tujuan hidup kita itu adalah mengikut Yesus, sehingga segala keputusan hidup ini hanya akan diarahkan pada hikmat Allah, apapun yang akan direncanakan, dipikirkan dan akan dilakukan itu adalah sesuai dengan kehendak Allah, dalam 1 Korintus 1: 30 dikatakan bahwa “Kristus Yesus telah menjadi hikmat bagi kita”. Hikmat manusia, salib adalah suatu kebodohan, tetapi salib adalah kekuatan Allah. Rasul Paulus begitu jelas menyatakan mengenai hikmat Allah dan hikmat manusia dalam 1 Koristus 1-2. Sehingga di dalam mengambil segala tindakan itu adalah melalui hikmat kebijaksanaan Allah dan bukan hikmat manusia.

No comments :

About Metro

Powered by Blogger.

Popular Posts

Followers

Popular Posts

Kristus Menjadi Hikmat Bagi Kita ( 1 Raja-raja 3: 4-14)

Bacaan Firman Tuhan: 1 Raja-raja 3: 4-14; 1 Korintus 2: 6-16
Dalam hal ini Salomo yang adalah raja yang dipilih untuk memimpin bangsa Israel sepertinya persis mengetahui apa sebenarnya yang dia butuhkan sebagai raja ketika Tuhan bertanya dalam mimpinya “Mintalah apa yang hendak Kuberikan kepadamu” dan sangatlah tepat jika dia meminta hikmat dan kebijaksanaan untuk menimbang suatu perkara untuk dapat menimbang antara yang baik dan yang jahat. Sebab Salomo sebagai raja harus mampu untuk memutuskan berbagai perkara yang dia hadapi untuk memimpin bangsa Israel yang begitu besar. Adalah sangat baik jika pertanyaan Tuhan tersebut kita refleksikan dalam hidup kita jika Tuhan juga bertanya kepada kita “Mintalah apa yang hendak Kuberikan kepadamu” maka apakah yang akan kita jawab?
Namun hal menarik yang dapat kita ambil dari jawaban Salomo adalah bahwa hikmat yang dia minta itu adalah berasal dari Tuhan, sebab jika kita kita menimbang suatu keputusan dengan himat manusia mungkin akan lain lagi jawabannya. Sehingga permintaan Salomo itu tidak lain adalah permohonan penyertaan Tuhan dalam kehidupannya agar kehendak Tuhanlah yang nyata dalam kehidupannya dan bukan kehendaknya, untuk menimbang suatu perkara tidak mengandalkan pikiran manusia namun mengandalkan hikmat Allah. Itulah sebabnya jika kita melihat bagaimana Salomo memberikan nasehat-nasehat dalam kehidupan sehari-hari melalui kitab Amsal sangat jelas menegaskan kepada kita bahwa hikmat “takut akan Tuhan adalah permulaan pengetahuan”.

Dalam menjalani kehidupan ini kita tidak akan terlepas dari keputusan-keputusan yang akan kita ambil dalam menyikapi ataupun melakukan sesuatu yang sangat mempengaruhi kehidupan yang kita jalani sehingga bagaimana kita dalam mengambil keputusan, apakah keputusan yang kita ambil adalah berdasarkan hikmat Allah atau hikmat manusia? 

Sebagai pengikut Kristus di dunia ini kita harus sadar bahwa tujuan hidup kita itu adalah mengikut Yesus, sehingga segala keputusan hidup ini hanya akan diarahkan pada hikmat Allah, apapun yang akan direncanakan, dipikirkan dan akan dilakukan itu adalah sesuai dengan kehendak Allah, dalam 1 Korintus 1: 30 dikatakan bahwa “Kristus Yesus telah menjadi hikmat bagi kita”. Hikmat manusia, salib adalah suatu kebodohan, tetapi salib adalah kekuatan Allah. Rasul Paulus begitu jelas menyatakan mengenai hikmat Allah dan hikmat manusia dalam 1 Koristus 1-2. Sehingga di dalam mengambil segala tindakan itu adalah melalui hikmat kebijaksanaan Allah dan bukan hikmat manusia.

Artikel Terkait

Anda baru saja membaca artikel yang berkategori Khotbah Minggu / Mengikut Yesus dengan judul Kristus Menjadi Hikmat Bagi Kita ( 1 Raja-raja 3: 4-14) . Anda bisa bookmark halaman ini dengan URL http://sukacitamu.blogspot.com/2013/07/1-raja-raja-3-4-14-kristus-menjadi.html . Terima kasih!
Ditulis oleh: Pdt. Porisman D.M Lubis -

Belum ada komentar untuk " Kristus Menjadi Hikmat Bagi Kita ( 1 Raja-raja 3: 4-14) "