Khotbah dan Renungan Kristen

Kumpulan Bahan dan Khotbah Kristen terbaru, Kumpulan renungan kristen, Ilustrasi Khotbah, Ayat Emas Alkitab, Kumpulan Gambar Tuhan Yesus Kristus

Wednesday, September 6, 2017

Roma 12: 9-21 | Jati Diri Umat Allah



Bacaan Firman Tuhan: Roma 12: 9-21

Hendaklah kamu sehati sepikir dalam hidupmu bersama; janganlah kamu memikirkan perkara-perkara yang tinggi, tetapi arahkanlah dirimu kepada perkara-perkara yang sederhana. Janganlah menganggap dirimu pandai! Janganlah membalas kejahatan dengan kejahatan; lakukanlah apa yang baik bagi semua orang! Sedapat-dapatnya, kalau hal itu bergantung padamu, hiduplah dalam perdamaian dengan semua orang!


Ada sebuah cerita rakyat yang mengajarkan tentang falsafah kehidupan, yaitu kisah tentang seekor anak elang yang dibesarkan oleh induk ayam. Dalam kisah itu di ceritakan ketika seekor induk ayam akan mengeramkan telurnya. Petani pemilik ayam tersebut menyelipkan satu buah telur elang. Singkat cerita, telur yang dieramkan oleh induk ayam itu menetas semuanya termasuk telur elang yang diselipkan petani tadi. Anak elang itu hidup bersama dengan ayam, makan makanan ayam, bermain bersama anak ayam yang lain, mengais tanah. Hingga suatu ketika anak elang itu sudah mulai besar dia melihat ada burung yang terbang di atas langit. Si elang dalam hatinya berkata “alangkah hebatnya binatang itu dapat terbang di atas langit, seandainya aku bisa terbang seperti itu”. Dan si elang bertanya pada induk ayam: “Binatang apakah itu yang terbang di langit?” dan induk ayam menjawab, “itu adalah burung yang menguasai langit, mereka di takdirkan untuk terbang di atas langit sementara kita di takdirkan untuk hidup di bawah langit mengais tanah”. Si elang pun menerima kenyataan hidupnya sebagai seekor ayam yang dari kecil telah hidup bersama perilaku dan kebiasaan sebagai ayam, bahkan si elang sampai mati tetaplah menjadi seekor ayam.

1.  Secara lahiriah anak elang tersebut tetaplah elang, namun karena di besarkan bersama ayam, berperilaku seperti ayam, maka pola pikir dan kebiasaannya pun seperti ayam.
2.      Suatu kesalahan jika dilakukan secara berulang-ulang dapat menjadi suatu kebenaran umum.
3.    Suatu kesalahan dapat menjadi kebenaran ketika sudah di anggap kebiasaan umum.
4.      Kita bisa menjadi orang yang di benci karena perkataan atau perbuatan kita berbeda dari kebiasaan orang di lingkungan kita, padahal kita mengetahui bahwa yang kita perbuat itu adalah benar.
5.      Kita dapat melakukan suatu pekerjaan yang sebenarnya kita tidak mengerti mengapa hal itu kita perbuat, namun kita melakukannya karena sudah menjadi kebiasaan umum.

Kehidupan yang telah di kuasai dosa telah mengarahkan kehidupan manusia untuk menganggap bahwa perbuatan dosa menjadi suatu kebenaran. Dosa yang telah mendarah daging dalam kehidupan manusia. Itulah sebabnya Tuhan Yesus di tolak ketika menyatakan kebenaran yang dating dari sorga. Ketika Yesus memperlihatkan dan mengajarkan kasih, maka dunia menganggap itu adalah suatu kebodohan.

Ketika Yesus menubuatkan tentang penderitaanNya, Petrus menegur Yesus dan mengatakan “Sekali-kali itu tidak akan menimpa Engkau” namun Yesus balik menegurnya dengan keras “Enyahlah iblis, engkau bukan memikirkan apa yang di pikirkan Allah, melainkan apa yang dipikirkan manusia”

Dalam kehidupan manusia yang berdosa, menerima hormat, meninggikan diri, permusuhan membenci musuh, pembalasan, mementingkan diri sendiri sudah menjadi kebiasaan, dan kebiasaan itu telah di anggap menjadi suatu kebenaran. Pembalasan, membenci musuh telah menjadi suatu kewajaran untuk dilakukan.

Hal inilah yang hendak di ubah oleh Tuhan Yesus, supaya kita bertobat dari kehidupan kita yang lama, bahwa kita sebenarnya adalah anak-anak Allah bukan anak-anak Iblis. Sehingga patutlah kita merenungkan, sudah berapa lama kita hidup bersama dengan iblis, maka minum bersamanya, meniru perilakunya sampai dengan menerima pengajarannya yang sesat hingga kita lupa akan diri kita yang sebenarnya. Apakah kita sampai mati akan menjadi anak-anak iblis? Seperti cerita di atas tadi anak elang hingga akhir hidupnya tetap menjadi seekor ayam.

Apa yang di tuliskan oleh Rasul Paulus dalam nas khotbah kita ini sebenarnya bukan lagi untuk di terangkan dengan detail, ini hanya perlu untuk kita lakukan dan praktekkan. Namun hal yang utama yang hendak di sampaikan nas ini bahwa itulah perilaku, jati diri dan pola hidup manusia yang sebenarnya. Seperti itulah manusia yang di bentuk dan dijadikan oleh Allah dari mulanya. Ketika kita mau menghidupi cara hidup dan jati diri kita yang sebenarnya sebagai manusia, maka disitu juga kita akan menemukan dan menikmati hidup kita yang sebenarnya sebagai manusia. Tuhan Yesus telah mengajarkan dan memperlihatkan pada kita bagaimana manusia dengan cara hidup dan pola piker dan hidup yang benar, hanya dengan itulah kita berbahagia dalam hidup ini.

Ketika kita ingin menerima pembaharuan hidup memang bukanlah hal yang mudah. Ketika kita sulit untuk mengasihi musuh, disitulah seharunya kita sadar bahwa kuasa iblis sudah mendarah daging dalam hidup kita. Ketika kita ingin mencari nama, hormat, kita berbuat sesuatu supaya di lihat orang lain, di puji dan di sanjung, di situlah kita harus tersadar bahwa kita sudah jauh di seret-seret oleh iblis. Ketika kita putus asa, hilang harapan dalam menghadapi pergumulan hidup kita, kita harus sadar bahwa iblis sudah hendak memusnahkan kita seperti berada di tepi jurang kematian.

Melalui firman Tuhan yang di tuliskan oleh Rasul Paulus ini, kita di ajak untuk mau di ajar, di bimbing oleh Tuhan untuk menjadi diri kita yang sebenarnya. Yaitu manusia yang di cipta menurut rupa dan gambar Allah yang sebenarnya. Hidupalah di dalam kasih, sebagaimana Allah adalah kasih, maka disitulah kita akan menemukan kebahagiaan hidup kita.

No comments :

About Metro

Powered by Blogger.

Popular Posts

Followers

Popular Posts

Roma 12: 9-21 | Jati Diri Umat Allah



Bacaan Firman Tuhan: Roma 12: 9-21

Hendaklah kamu sehati sepikir dalam hidupmu bersama; janganlah kamu memikirkan perkara-perkara yang tinggi, tetapi arahkanlah dirimu kepada perkara-perkara yang sederhana. Janganlah menganggap dirimu pandai! Janganlah membalas kejahatan dengan kejahatan; lakukanlah apa yang baik bagi semua orang! Sedapat-dapatnya, kalau hal itu bergantung padamu, hiduplah dalam perdamaian dengan semua orang!


Ada sebuah cerita rakyat yang mengajarkan tentang falsafah kehidupan, yaitu kisah tentang seekor anak elang yang dibesarkan oleh induk ayam. Dalam kisah itu di ceritakan ketika seekor induk ayam akan mengeramkan telurnya. Petani pemilik ayam tersebut menyelipkan satu buah telur elang. Singkat cerita, telur yang dieramkan oleh induk ayam itu menetas semuanya termasuk telur elang yang diselipkan petani tadi. Anak elang itu hidup bersama dengan ayam, makan makanan ayam, bermain bersama anak ayam yang lain, mengais tanah. Hingga suatu ketika anak elang itu sudah mulai besar dia melihat ada burung yang terbang di atas langit. Si elang dalam hatinya berkata “alangkah hebatnya binatang itu dapat terbang di atas langit, seandainya aku bisa terbang seperti itu”. Dan si elang bertanya pada induk ayam: “Binatang apakah itu yang terbang di langit?” dan induk ayam menjawab, “itu adalah burung yang menguasai langit, mereka di takdirkan untuk terbang di atas langit sementara kita di takdirkan untuk hidup di bawah langit mengais tanah”. Si elang pun menerima kenyataan hidupnya sebagai seekor ayam yang dari kecil telah hidup bersama perilaku dan kebiasaan sebagai ayam, bahkan si elang sampai mati tetaplah menjadi seekor ayam.

1.  Secara lahiriah anak elang tersebut tetaplah elang, namun karena di besarkan bersama ayam, berperilaku seperti ayam, maka pola pikir dan kebiasaannya pun seperti ayam.
2.      Suatu kesalahan jika dilakukan secara berulang-ulang dapat menjadi suatu kebenaran umum.
3.    Suatu kesalahan dapat menjadi kebenaran ketika sudah di anggap kebiasaan umum.
4.      Kita bisa menjadi orang yang di benci karena perkataan atau perbuatan kita berbeda dari kebiasaan orang di lingkungan kita, padahal kita mengetahui bahwa yang kita perbuat itu adalah benar.
5.      Kita dapat melakukan suatu pekerjaan yang sebenarnya kita tidak mengerti mengapa hal itu kita perbuat, namun kita melakukannya karena sudah menjadi kebiasaan umum.

Kehidupan yang telah di kuasai dosa telah mengarahkan kehidupan manusia untuk menganggap bahwa perbuatan dosa menjadi suatu kebenaran. Dosa yang telah mendarah daging dalam kehidupan manusia. Itulah sebabnya Tuhan Yesus di tolak ketika menyatakan kebenaran yang dating dari sorga. Ketika Yesus memperlihatkan dan mengajarkan kasih, maka dunia menganggap itu adalah suatu kebodohan.

Ketika Yesus menubuatkan tentang penderitaanNya, Petrus menegur Yesus dan mengatakan “Sekali-kali itu tidak akan menimpa Engkau” namun Yesus balik menegurnya dengan keras “Enyahlah iblis, engkau bukan memikirkan apa yang di pikirkan Allah, melainkan apa yang dipikirkan manusia”

Dalam kehidupan manusia yang berdosa, menerima hormat, meninggikan diri, permusuhan membenci musuh, pembalasan, mementingkan diri sendiri sudah menjadi kebiasaan, dan kebiasaan itu telah di anggap menjadi suatu kebenaran. Pembalasan, membenci musuh telah menjadi suatu kewajaran untuk dilakukan.

Hal inilah yang hendak di ubah oleh Tuhan Yesus, supaya kita bertobat dari kehidupan kita yang lama, bahwa kita sebenarnya adalah anak-anak Allah bukan anak-anak Iblis. Sehingga patutlah kita merenungkan, sudah berapa lama kita hidup bersama dengan iblis, maka minum bersamanya, meniru perilakunya sampai dengan menerima pengajarannya yang sesat hingga kita lupa akan diri kita yang sebenarnya. Apakah kita sampai mati akan menjadi anak-anak iblis? Seperti cerita di atas tadi anak elang hingga akhir hidupnya tetap menjadi seekor ayam.

Apa yang di tuliskan oleh Rasul Paulus dalam nas khotbah kita ini sebenarnya bukan lagi untuk di terangkan dengan detail, ini hanya perlu untuk kita lakukan dan praktekkan. Namun hal yang utama yang hendak di sampaikan nas ini bahwa itulah perilaku, jati diri dan pola hidup manusia yang sebenarnya. Seperti itulah manusia yang di bentuk dan dijadikan oleh Allah dari mulanya. Ketika kita mau menghidupi cara hidup dan jati diri kita yang sebenarnya sebagai manusia, maka disitu juga kita akan menemukan dan menikmati hidup kita yang sebenarnya sebagai manusia. Tuhan Yesus telah mengajarkan dan memperlihatkan pada kita bagaimana manusia dengan cara hidup dan pola piker dan hidup yang benar, hanya dengan itulah kita berbahagia dalam hidup ini.

Ketika kita ingin menerima pembaharuan hidup memang bukanlah hal yang mudah. Ketika kita sulit untuk mengasihi musuh, disitulah seharunya kita sadar bahwa kuasa iblis sudah mendarah daging dalam hidup kita. Ketika kita ingin mencari nama, hormat, kita berbuat sesuatu supaya di lihat orang lain, di puji dan di sanjung, di situlah kita harus tersadar bahwa kita sudah jauh di seret-seret oleh iblis. Ketika kita putus asa, hilang harapan dalam menghadapi pergumulan hidup kita, kita harus sadar bahwa iblis sudah hendak memusnahkan kita seperti berada di tepi jurang kematian.

Melalui firman Tuhan yang di tuliskan oleh Rasul Paulus ini, kita di ajak untuk mau di ajar, di bimbing oleh Tuhan untuk menjadi diri kita yang sebenarnya. Yaitu manusia yang di cipta menurut rupa dan gambar Allah yang sebenarnya. Hidupalah di dalam kasih, sebagaimana Allah adalah kasih, maka disitulah kita akan menemukan kebahagiaan hidup kita.

Artikel Terkait

Anda baru saja membaca artikel yang berkategori Kasih / Khotbah Minggu / Persekutuan dengan judul Roma 12: 9-21 | Jati Diri Umat Allah . Anda bisa bookmark halaman ini dengan URL http://sukacitamu.blogspot.com/2017/09/roma-12-9-21-jati-diri-umat-allah.html . Terima kasih!
Ditulis oleh: Porisman Lubis -

Belum ada komentar untuk " Roma 12: 9-21 | Jati Diri Umat Allah "